11 Langkah Untuk Kebahagiaan di Tempat Kerja

Ini adalah sebuah artikel mengenai 11 Langkah Untuk Kebahagiaan di Tempat Kerja yang di ambil dari FORBES.COM yang di tulis oleh ; Jacquelyn Smith dengan judul :11 Steps To Happiness At Work

Untuk mencapai kebahagiaan yang lebih besar di tempat kerja, Anda tidak perlu atasan Anda berhenti menelepon Anda di malam hari. Anda tidak perlu menghasilkan lebih banyak uang. Anda tidak perlu mengikuti impian Anda menjadi sommelier, atau menjalankan B & B di Vermont. Demikian kata Srikumar Rao, penulis Happiness at Work. Hambatan terbesar untuk kebahagiaan adalah keyakinan Anda bahwa Anda adalah tawanan keadaan, tidak berdaya sebelum hal-hal yang terjadi pada Anda, katanya. "Kami menciptakan pengalaman kami sendiri," tambahnya. Berikut adalah 11 langkah menuju kebahagiaan di tempat kerja, diambil dari rekomendasinya.

Hindari label "bagus" dan "buruk".


11 Langkah Untuk Kebahagiaan di Tempat Kerja

Ketika sesuatu yang buruk terjadi, jangan mengalahkan dirimu sendiri, kata Rao. Sebagai gantinya, saat Anda membuat kesalahan, waspadalah tanpa menghakimi. "Lakukan apa yang harus Anda lakukan, tapi jangan menyerahkan ketenangan dan rasa damai Anda."

Berlatih "ketahanan ekstrim."

Rao mendefinisikan "ketahanan ekstrim" sebagai kemampuan untuk pulih dengan cepat dari kesengsaraan. "Anda menghabiskan banyak waktu tanpa perlu menuduh diri sendiri dan menyalahkan orang lain," tulisnya. "Anda melakukan perjalanan dengan perasaan bersalah dan membuat alasan yang Anda tahu tidak masuk akal. Jika Anda tangguh, Anda pulih dan terus melakukan hal-hal besar. "(Dia juga mengatakan bahwa jika Anda benar-benar mengambil nasehatnya untuk menghindari label" buruk ", Anda sama sekali tidak perlu mempraktikkan ketahanan.)




Lepaskan dendam.

Rao mengatakan bahwa kunci untuk bahagia bekerja adalah melepaskan dendam. "Sadar menjatuhkan masa lalu," tulisnya. "Sulit, tapi dengan latihan Anda akan menguasainya."


Jangan buang waktu cemburu.

"Bila Anda cemburu, Anda mengatakan bahwa alam semesta terbatas dan tidak ada cukup keberhasilan untuk saya," kata Rao. "Sebaliknya, berbahagialah, karena apapun yang terjadi padanya akan terjadi pada Anda dalam pekerjaan Anda saat ini atau di perusahaan lain."

Temukan gairah di dalam dirimu, bukan di pekerjaanmu.

Tentu, Anda bisa berfantasi tentang pekerjaan impian yang membayar Anda dengan baik dan memungkinkan Anda melakukan semacam kebaikan sosial, bekerja dengan kolega yang brilian dan menyenangkan dan tetap berada di rumah pada waktunya untuk makan malam. Tapi Rao memperingatkan untuk tidak mencari posisi sempurna itu, atau bahkan percaya bahwa itu ada. Sebaliknya, dia menganjurkan untuk mengubah cara Anda memikirkan situasi Anda saat ini. Misalnya, alih-alih menganggap diri Anda sebagai manajer sumber daya manusia di bank, kenali diri Anda sebagai seseorang yang membantu karyawan bank lain menyediakan keluarga mereka, manfaatkan keuntungan dan simpan untuk masa depan.




Jangan melihat orang sebagai mekanisme.

"Sebagian besar waktu kita mengevaluasi orang lain dalam hal apa yang bisa mereka lakukan untuk kita," kata Rao. "[Misalnya], kami sangat baik kepada eksekutif senior karena bantuan yang bisa mereka berikan kepada kami." Jangan berhubungan dengan orang-orang dalam hal peran yang mereka mainkan; agak berhubungan dengan mereka sebagai satu manusia ke orang lain- "dan melayani mereka karena itulah yang sedang Anda lakukan di Bumi."



Bayangkan diri Anda 10 tahun yang lalu dan 10 tahun dari sekarang.

"Sebagian besar masalah yang membuat Anda terjaga sepuluh tahun yang lalu telah hilang," kata Rao. "Banyak dari masalah yang Anda alami hari ini juga akan lenyap. Menyadari kebenaran ini akan membantu Anda mendapatkan perspektif. "

Buanglah model "jika / lalu" kebahagiaan.

Rao mengatakan bahwa banyak dari kita mengandalkan model "if / then" yang cacat untuk kebahagiaan. Jika kita menjadi CEO, maka kita akan bahagia. Jika kita menghasilkan gaji enam digit, maka kita akan bahagia. "Tidak ada yang harus Anda dapatkan, lakukan atau agar bahagia," tulisnya.

Berinvestasi dalam prosesnya, bukan hasilnya.

"Hasil benar-benar di luar kendali Anda," tulis Rao. Anda akan membuat diri Anda kecewa jika Anda terlalu fokus pada apa yang ingin Anda capai daripada bagaimana Anda merencanakan untuk mencapainya.



Pikirkan orang lain.

Bahkan di perusahaan Amerika, di mana begitu banyak pekerjaan adalah setiap orang untuk dirinya sendiri, Rao menganjurkan untuk menghuni sebuah "alam semesta yang berpusat pada lainnya." Jika pria yang baik itu lulus untuk sebuah promosi, dia mungkin masih berhasil dengan cara yang tidak nyata. "Dia mungkin akan naik lagi dalam baku tembak," kata Rao. "Saya menantang anggapan bahwa Anda perlu menjadi anjing-makan-anjing untuk bertahan hidup di lingkungan perusahaan."

Tukar multitasking untuk perhatian penuh.

Rao berpikir bahwa multitasking menghalangi kebahagiaan. "Multitasking berarti Anda melakukan banyak hal dengan buruk dan membutuhkan lebih banyak waktu untuk melakukannya," tulisnya. Dia merekomendasikan untuk mengerjakan tugas selama interval 20 menit yang secara bertahap meningkat menjadi rentang dua jam. Matikan semua gadget elektronik yang bisa menjadi gangguan. Dia mengklaim bahwa dengan latihan, Anda akan bisa mencapai lebih banyak dan dengan sedikit usaha.

Artikel ini di ambil dari Forbes.Com dengan judul : 11 Steps To Happiness At Work yang di tulis oleh : Jacquelyn Smith



Belum ada Komentar untuk "11 Langkah Untuk Kebahagiaan di Tempat Kerja"

Posting Komentar

Jangan sungkan untuk berkomentar, karena komentar Anda sangat berharga untuk semua orang. Orang terhebat itu yang mau berbagi gagasan dengan orang semua orang.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel